So sweat or so sweet


so-sweat.jpg

Jum’at 18 Januari 2008

Jam 09.45

Kukayuh sepeda jengki ke pasar puring bersama si Komo (eh salah Koko maksudnya, jangan marah yap). Wah pokoknya so sweet dech…hehe…😉 naik sepeda boncengan berdua melewati pematang sawah yang cukup becek, di tepinya ada kali(sungai kecil), jalan setapak pekarangan di samping rumah2, dan akhirnya naik ke jalan beraspal. Subhanallah

Memang lagi beruntung, sepeda jengki yang masih bagus dibawa adek ke madrasah. Akhirnya pinjam sepeda jengki tetangga. Sepedanya terlalu bagus jika dibandingkan dengan sepeda adekku, bagus untuk menguatkan otot-otot. Dinaikin sendiri aja dah kepayahan apalagi kalau ditambah seorang lagi(si Koko). Wah beraattt banget….Dia nggak mau gantian lagi….ya sudah kumaklumi, coz blm terbiasa naik sepeda…Yah mau gimana lagi??.

Tak tahu berapa Newton tenaga yang harus kukeluarkan untuk mengayuhnya. Yang kutahu rasanya semua tenagaku sudah kukeluarkan agar sepeda itu mau jalan. Tapi kecepatannya nggak melewati angka 2,5 m/s. Rasanya ingin pingsan saja.😥 Tapi syukurlah aku gak pingsan di jalan. Otot-otot mpe pegal dan keringat pun bercucuran(kalau yang ini jangan dibayangkan baunya, hmmm…ah…wangi, hehe kan dah pake deodorant dulu)

Yang paling bikin memalukan adalah ketika ada seorang Mbah Kakung yang juga naik sepeda tiba-tiba dengan mudahnya menyalip kami dari belakang sambil berkata, “Wong enom jaman siki ya manja, biasane nganggo motor. Nek nganggo pit ya alon banget.” (“Anak muda zaman sekarang kok manja banget sih, sudah terbiasa naik motor. Kalau naik sepeda jadi pelan banget”) iih.. jadi malu nich sama Mbah, “nyuwun pangapunten Mbah, niki sepedanipun mboten gampil dipun ajak kerja sami. 😳

Sebelumnya aku ingin bermain tebak-tebakan dulu.

Di tengah pasar ada apa???

Tahu nggak apa jawabannya???

Jawabannya…..

Ada

eS

😀

Betul kan??

paSar

Setengah jam kuhabiskan untuk mencapai pasar Puring. Setelah kutitipkan sepeda, kulangkahkan kaki ke arah penjual es dawet. Aku masih ingat betul lokasi penjual es dawet itu berada. Ada di sebelah tepi barat pasar, di dekat tempat jualan poster/gambar bukan di tengah pasar lho… Dingiiinnn…enaak….kelelahanku yang pertama terbayar sudah…. Nah di pasar ini si Koko tertarik dengan dengan seikat daun hijau: sayur kangkung. Dia pengen makan sayur kangkung ceunah.

Bukan cuma si Mbah tadi yang menyalip sepeda kami. Kejadian tadi terulang lagi saat kami mau ke tempat penjual mie ayam. Ada juga beberapa cewek,masih SMU (kelihatan dari seragam yang dipakainya) mereka ada enam orang saling boncengan juga, jadi ada tiga sepeda, mereka tak bilang apa-apa, cuma sambil senyum-senyum, masing-masing menyalip sepeda yang kami naiki. Dan saat sudah di depan kami mereka masih senyum-senyum melihat kami. Bahkan saat makin jauh di depan mereka masih melihati kami dan ada yang tertawa… Kenapa ya?? Wah kalau yang ini benar-benar telah membuatku tersipu malu. “Apa kata dunia???!!!” (kata Nagabonar)

Nggak apalah penderitaanku akhirnya terbayar dengan semangkuk mie ayam yang uenak tenan…mak nyoss rasanya…😛

Nggak akan jadi minum es cincau dan dawet, makan mie ayam yang uenak tenan, kalau nggak mau pergi ke pasar, kalau nggak mau naik sepeda.😀

Thanks 4 bicycle, si Koko(bukan si Komo lho), Penjual es dawet-cincau sama Penjual mie ayam (uenak tenan mie ayamnya).

12 thoughts on “So sweat or so sweet

  1. @Aisar
    sy sependapat sm A Aim .. jadi maksud cerita ini *pas pertama kali baca judulnya* emang mengarah ke sweat..alias keringat.. kan jd unik judulnya😆

  2. iih jadi malu nih…😳
    iya nih dah lama gak ikut les EF

    btw klo judulnya pake sweat masih nyambung juga coz sy juga naek sepedanya mpe mandi keringat gitu… wah cuapek buangeeettt…😥

  3. wah wah.. romantis banget lim..

    *btw.. mungkin maksudnya “So Sweet” bukan “So Sweat”
    Sweat = keringat🙂

    hayo.. pasti ga pernah diambil lagi les EF-nya hehehew

  4. ih,..meni iri baca tulisannya,…mau donk punya kampung halaman,..kayaknya seneng ya sepedahan lewat pematang sawah,..dll,..duh,..tapi nggak kecewa juga sih jadi orang kota,…hi..hi..

    Terima kasih juga buat oleh-oleh nya,..masih fress,..yang bawanya masih bau keringat kebumen waktu itu,..he..he..

    Buat komo,..eh Koko,..beruntung ya bisa ngerasain naik kereta api,..he..he.. lagi

    Buat de aim,..teteh nggak marah ko’ ade nggak bikin artikel tentang aya-aya wae,..nih buktinya ngasih komentar……ya kan? hi..hi..

  5. 4 my brother : si Koko

    nuhun pisan sudah mau menginap di gubuk kami yg sangat sederhana sekali nan sempit (GSSS), mohon maaf bila ada banyak hal yang kurang berkenan di hati… maaf dah bikin pantatnya sakit , gak apa2 itulah nikmat naik sepeda, makanya biasakan naek sepeda biar gak sakit he…he… moga menikmati semuanya….😀

    iya betul ada banyak hikmah yg seharusnya kita ambil, salah satunya bagi saya adalah rasa syukur… Alhamdulillah banyak sekali nikmat yg telah kudapatkan, dan yang membuatku senang, dapat saudara baru.💡
    InsyaAllah saya juga sedang menulis kisah lengkapnya… tunggu aja ya😛

    # Aa Agus
    😆 he…he…he… iya si kembar…
    sayang sekali si Komo nya nggak diajak pulang kampung… 😦 🙄
    padahal kalau dia ikut kan nggak akan kelaparan😆

  6. uakakak jadi maluu ni ama mas chaliim,tapi makasih pisan udah ngajak jalan-jalan mudah2an bisa mengambil pelajaran dari setiap jengkal perjalanan yang kita lalui yang membuat kita semakin bertambah ilmu dan lebih bisa mensyukuri karunia ilahi..o ya mohon maaf tulisan ku mengenai perjalanan nya belum selesai jadi belum bisa di terbitkan. sekalio lagi makasih atas tukeran tempat duduknya,atas perkenalan dengan keluarganya, atas riang gembira di pantainya, atas wah luar biasa menikmati perjalanannya yang tak sekedip pun ku lewatkan, atas boncengan sepedanya yang bikin pantat ku sakit, atas es dawetnya,atas semangkuk mie ayamnya, dan terima kasih pula atas jasanya telah menyelamatkan daku dari gigitan ular……iiih aku kaget bener., cuman ada yang kurang?!aku belum bener-bener di ajarin bahasa jawa nya. biar entar kalo aku ke sana lagi enggak bengong mulu kalo kata orang sunda mah molohok ngembang kadu….oya satu lagi, kita harus belajar Adzan ya…..he he he

  7. boleh, silahkan datang …. ‘sugeng rawuh’
    tapi jangan lupa belajar bahasa jawa dulu ya….
    biar nggak kaya orang ilang… 😆
    tapi jangan khawatir… insyaAllah orang jawa ramah & baik2 kok, hehe.. 😀

  8. keren..btw, itu ikon2nya gimana? Mau tau A..
    mau dong kalee2 ke sana..merasakan suasana sana *sy g akan dianggap orang sunda, soalnya banyak yg bilang sy kaya org jawa..banyak yg salah kira..tp gpp😀 *
    Tamasya ke negeri orang..😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s